Pedoman Perawatan Diabetes – Pentingnya dalam Memastikan Kehidupan Yang Lebih Baik Bagi Diabetik

Jika Anda seorang penderita diabetes melitus, pendekatan tim dalam pengobatan Anda akan menjadi cara terbaik untuk menangani penderitaan Anda. Dokter Anda, ahli diet bersertifikat, perawat berlisensi, profesional perawatan kesehatan, dan pendidik diabetes harus bekerja sama untuk memiliki pendekatan sistematis dalam evaluasi dan pengelolaan diabetes Anda.

Tujuannya adalah untuk memperbaiki ketidakteraturan metabolisme Anda dan untuk mencegah perkembangan komplikasi. Oleh karena itu, jenis bedah jantung mereka akan memberi Anda seperangkat pedoman pengobatan diabetes yang harus Anda ingat untuk memastikan perawatan dan terapi diabetes yang baik.

Di bawah ini adalah contoh pedoman dasar yang harus Anda perhatikan dalam menjalani pengobatan diabetes:

1. Makan makanan bernutrisi berdasarkan rencana makan untuk membantu mencapai hal-hal berikut:

Sebuah. Glukosa darah akan dipertahankan dalam tingkat yang ditargetkan. Diet yang direncanakan akan menghilangkan gula atau karbohidrat sederhana yang memiliki kemampuan untuk meningkatkan glukosa darah (gula) saat konsumsi.

b. Mengurangi risiko kemungkinan komplikasi yang disebabkan oleh makanan yang tidak sehat. Penggunaan Indeks Glikemik (GI) makanan sebagai tolak ukur bagaimana setiap kali makan akan menaikkan kadar glukosa darah.

c. Pastikan kontrol tekanan darah dengan menghindari makanan yang dapat memicu terjadinya.

d. Kelola kadar lipid untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

e. Manajemen berat badan untuk meningkatkan sensitivitas insulin.

2. Harus ada latihan fisik rutin yang disetujui oleh dokter Anda untuk:

Sebuah. Menurunkan kadar glukosa darah dan kolesterol.

b. Memperbaiki sirkulasi darah.

c. Raih berat badan ideal yang ditargetkan.

d. Menghidupkan sensitivitas insulin.

e. Memperkuat jantung, tulang, dan mengencangkan otot.

f. Bersantai untuk menghilangkan stres dan membuat Anda merasa lebih baik.

3. Minum obat sesuai jadwal, pengobatan stroke tanpa operasi baik insulin atau pil diabetes. Ini akan bekerja dengan baik dengan makanan yang direncanakan dan latihan fisik. Asupan obat yang tidak tepat dapat merusak saraf dan pembuluh darah yang dapat menyebabkan masalah jantung, infeksi gusi, masalah kaki dan kaki serta berbagai penyakit pada mata, ginjal dan saraf.

4. Pemantauan glukosa darah secara konstan untuk membekali Anda dengan informasi penting dalam mengelola diabetes setiap hari. Selain itu, ini akan mengurangi komplikasi yang berhubungan dengan diabetes. Biasanya pemeriksaan dilakukan dua jam setelah makan, saat bangun tidur, sebelum dan sesudah berolah raga dan sebelum tidur. Saat di bawah suntikan insulin, pemantauan biasanya dilakukan minimal tiga kali sehari.

Baca Juga: Pakaian wanita

Berdasarkan American Diabetes Association (ADA), tujuan glukosa darah yang ideal untuk penderita diabetes adalah; 70-130 mg / dl sebelum makan, kurang dari 180 mg / dl dua jam setelah makan dan kurang dari 7,0% A1C.

Namun, tes baru-baru ini yang dilakukan oleh Action to Control Cardiovascular Risk in Diabetes atau ACCORD, menunjukkan bahwa perawatan penurun glukosa yang intensif mengakibatkan lebih banyak kematian ketika mereka mencoba perawatan ini pada peserta dengan diabetes tipe 2 dengan penyakit jantung yang diketahui.

5. Belajar mengatasi stres dan kekhawatiran karena hanya akan meningkatkan kadar glukosa darah.

Banyak orang mengalami kesulitan dalam mengikuti pedoman pengobatan diabetes karena akan menjauhkan mereka dari hal-hal yang biasa mereka lakukan dan masih ingin lakukan dalam hidup. Mereka cenderung lupa bahwa ini bukanlah pilihan tetapi suatu keharusan, agar mereka dapat hidup lebih lama di dunia yang indah ini.

RS MEDICALHACKING PUSAT PENGOBATAN JANTUNG, PEMBULUH DARAH, GERD, SARAF, TULANG, OTAK TERBAIK NASIONAL #2 >>> https://youtu.be/vbGPdA7EeEU

Seberapa Banyak Anda Dapat Mengurangi Risiko Penyakit Jantung Koroner?

Institut kesehatan nasional mensponsori studi kelayakan diet jantung untuk menentukan apakah mungkin menurunkan kadar kolesterol darah orang Amerika yang makan di rumah dengan mengubah jenis dan jumlah lemak dalam makanan mereka. Sekitar 1.000 pria berusia 45 hingga 54 tahun di lima kota, semuanya sukarelawan sehat, pengobatan herbal penyakit jantung ditugaskan untuk salah satu dari tiga diet. Diet 1 dan 2 rendah kolesterol dan lemak jenuh tetapi tinggi lemak tak jenuh ganda; yaitu, mereka memiliki rasio lemak tak jenuh ganda dan lemak jenuh, atau rasio P / S yang lebih tinggi. Diet 2 berbeda dari diet 1 karena mengandung lebih banyak lemak tak jenuh ganda dan lemak tak jenuh tunggal. Diet kontrol (diet 3) serupa dengan diet khas Amerika, yaitu tinggi kolesterol, lemak total, dan lemak jenuh tetapi dengan rasio P / S rendah.

Para pria mengambil semua makanan mereka di pusat distribusi khusus. Wadah makanan tidak mencantumkan bahan-bahannya, dan baik peserta maupun dokter yang melakukan penelitian tidak tahu siapa yang ditugaskan untuk diet yang mana. Rancangan penelitian yang disebut “double blind” ini dirancang untuk mengurangi bias yang tidak disengaja baik pada subjek penelitian maupun ilmuwan medis, karena tidak ada yang tahu siapa yang berada di program apa sampai akhir penelitian.

Setelah satu tahun menjalani diet yang ditentukan, kadar kolesterol darah turun antara 11% & 12% pada pria yang menjalani diet 1 dan 2. Tingkat kolesterol rata-rata dalam kelompok dengan diet khas Amerika turun hanya 3%.

Pertanyaan berikutnya adalah “Akankah menurunkan kolesterol darah dengan diet pada orang Amerika yang sehat menurunkan tingkat penyakit jantung koroner?” Ada beberapa masalah dalam mencoba menjawab pertanyaan ini. Pertama, gejala penyakit jantung koroner biasanya membutuhkan waktu empat dekade atau lebih untuk muncul. Kedua, meskipun penyakit jantung koroner merupakan penyebab utama kematian dan kecacatan di negara ini, angka aktual kasus baru per tahun pada orang paruh baya relatif rendah, sekitar lima hingga sepuluh kasus baru per 1.000 pria dewasa paruh baya. Ketiga, kelompok kontrol apa yang mungkin digunakan oleh studi semacam itu?

Idealnya, baik peserta maupun staf yang melakukan penelitian tidak mengetahui peserta mana yang termasuk dalam kelompok perlakuan dan mana yang berada dalam kelompok kontrol yang tidak diobati. Diet yang tinggi atau rendah lemak dan kolesterol hewani jelas berbeda, dan kecuali makanan yang tidak berlabel diberikan kepada seorang komisaris, semua orang akan menyadari apakah dia ditugaskan untuk diet rendah atau tinggi kolesterol dan lemak jenuh. Karena 100.000 laki-laki diperlukan untuk studi jantung diet definitif, tidak layak untuk memiliki kelompok kontrol buta dengan ukuran yang diperlukan.

Karena kesulitan-kesulitan ini dan harga yang prospektif sekitar satu miliar dolar, pendekatan lain diambil. Pertama, hanya pasien dengan kadar kolesterol darah yang sangat tinggi yang dipilih; kedua, pengobatan dengan obat dipilih yang menurunkan tingkat kolesterol darah lebih dari sekedar diet saja. Pendekatan ini mengurangi jumlah peserta yang dibutuhkan ke tingkat yang dapat dikelola. Uji coba obat dapat menggantikan uji coba diet, asalkan obat tersebut memiliki efek spesifik pada penurunan kolesterol darah (dan kolesterol LDL). Ini memungkinkan uji langsung hipotesis bahwa penurunan kadar kolesterol darah mengurangi penyakit jantung koroner. Selanjutnya, pengobatan stroke tanpa operasi uji coba obat memungkinkan ilmuwan medis untuk mengembangkan obat tidak aktif yang sesuai atau plasebo yang tidak akan menurunkan kadar kolesterol darah, sehingga memungkinkan penelitian menjadi buta ganda.

Sekitar 4.000 pria paruh baya yang sehat dengan kadar total darah dan kolesterol LDL yang tinggi ditugaskan ke salah satu kelompok pengobatan, yang menerima pengobatan aktif yang disebut cholestyramine, atau ke kelompok kontrol yang menerima plasebo. Cholestyramine diketahui menghasilkan penurunan yang signifikan (10 sampai 20 persen) pada tingkat kolesterol total dan LDL dalam darah. Baik kelompok perlakuan dan kontrol diberikan diet yang sama. Baik peserta maupun staf medis tidak tahu ke kelompok mana peserta ditugaskan. Kadar kolesterol diperiksa setiap dua bulan sekali. Setelah satu tahun, hasil penelitiannya adalah sebagai berikut:

Laki-laki dari kelompok yang memakai obat aktif: kadar kolesterolnya pada awal percobaan adalah 281, dan pada akhir adalah 199. Laki-laki dari kelompok yang menggunakan plasebo kadar kolesterol mulai adalah 273, dan pada akhirnya adalah 274. Laki-laki yang meminum kolestiramin memiliki penurunan kolesterol darah yang jauh lebih besar daripada laki-laki yang memakai plasebo. Oleh karena itu diketahui bahwa Anda dapat menurunkan risiko penyakit jantung koroner.

TEMPAT PENGOBATAN JANTUNG UNTUK YG SDH PASANG RING JANTUNG,HIPERTENSI,OSTEOPOROSIS TERBAIK NASIONAL >>> https://youtu.be/ypabJjnKQeM